26 March 2015

Expose Mistik : pokok besar

Aku dah lama folo blog peej salah satu sebabnya suka baca pengalaman misteri/seram orang.
Dan aku nk share jugak pengalaman aku.
Kisah ni terjadi dalam tahun 2005/2006 semasa aku menjalani latihan praktikal di Pusat Sumber Pendidikan Negeri  (PSPN) di Utara Tanahair

Pihak PSPN mengizinkan aku dan 2 org kawan lain untuk menginap di asrama PSPN sepanjang kami menjalani latihan praktikal selama 3 bulan.
Untuk makluman, asrama PSPN ini hanya berpenghuni sekiranya terdapat latihan/kursus yang PSPN anjurkan kepada guru-guru seluruh negeri.

Sepanjang 3 bulan aku menginap di sana, sangat jarang asrama itu berpenghuni kerana ketika itu tidak terdapat kursus yang panjang. Jika adapun, hanya sehari dua dan hari2 selebihnya tinggallah aku bersama 2 org lagi kawan menghuni asrama itu. 

Asrama itu 3 atau 4 tingkat, aku sudah lupa dan kami ditempatkan di aras 2 dihujung sekali. Duduk 1 bilik. Bangunan kerajaan lama dan usang. Dalam bilik dilengkapi 2 buah katil bertingkat dan gerobok kayu. Mcm asrama sekolah dulu2.Usang. Memang usang. Gila sunyi kami bertiga je yg ada dlm bangunan asrama 4 tingkat tu!

Duduk sebulan 2 ok lagi xda apa2..tp bila kawan aku sorang ni mengada2 xmo duk asrama n nak berulang dari rumah. Maka, tinggallah aku dengan sorg lagi kawan. Tapi kawan yg sorg ni pun nk berulang jugak, apa boleh aku buat. Dalam minggu2 terakhir praktikal, aku mmg duduk sorang2 dlm bangunan asrama tuh. Aku mmg pasrah n redha jela. Nak berulang jugak mmg x dptla, jarak rumah aku paling jauh.Takut mmg takut tp apa boleh buat, TERpaksa berani wey. Bilik asrama pulak xda tv. Setiap malam aku memang paksa mata aku ni pejam n tido awal tp selalu terjaga sbb bilik aku dekat dengan rel keretapi.

Keadaan TERpaksa berani tu aku gagahkan jugak sampai la pada satu hari..
Aku yg dah siap pakai telekung, duduk bersila sambil tunggu azan. Pastu aku sedar yang aku x tutup tingkap. So, aku bangun nk tutup tingkap bilik, sambil tarik tingkap, mata aku ni melilau tgk keadaan kt luar. Senja. Gelap. Sunyi. Sepi.Terpandang pokok besar.. dan tiba2 aku rasa seram sampai berdiri bulu roma.
Laju2 aku tutup tingkap n terlupa nak tarik langsir. Dan masa tu jugak aku dengar bunyi azan n terus aku pasang niat solat maghrib.

Rakaat pertama selesai. Sampai rakaat ke 2 dah huru hara sbb aku xtau napa jantung aku bdegup laju n berdebar2 sangat. Aku rasa seram ya amat. Tegak bulu roma satu badan. Terketar ketar bibir aku baca AlFatihah yang akhirnya tunggang langgang sebabnya aku dapat rasa ada benda terawang2/ tergantung2 di luar tingkap sedang perati tajam gerak geri aku. Untuk makluman, aku solat sebelah tingkap ye. Tingkap kaca transparent yg aku x sempat nk tarik langsir tadi.
Aku lirik sikit mata aku kearah tingkap.. ya mmg ada benda tergantung/terawang2 warna putih macam kabus tebal di luar tingkap..

Rakaat ke 3 aku nekad. Sambil air mata berjurai2 sbb takut punya pasal. Aku kuatkan bacaan AlFatihah n Ayat Qursi; bergema 1 bilik yg tengah sunyi sepi tu. Eh tak sunyi sgtla sbb ada bunyi kipas syiling buruk teseret2 bunyi..menambahkan seram lagi adala….
Selesai solat n doa..mmg aku nangis minta Allah lindungi aku. Aku sorang2 kut dlm bangunan asrama yg usang tu.  Aku tak bangun2 n x berani pun nk pandang tingkap sampai la azan isyak , sambung solat. Aku tidur pun dlm kain telekung n atas sejadah tu smpai pagi.

Esok tu, pegi tempat latihan macam biasa, ada sorang kerani tegur aku bila dia tau yg aku duk sorang kt asrama. Dia kata aku ni berani sbb sebelum ni ada jugak peserta kursus yg bermalam di asrama mengadu macam2 hal. Lepas tu dia sempat pesan, elok2 lalu tepi pokok besar tu, kalo boleh elak sebab kononnya ada penunggu.
Aku diam x ckp apa2. Hal semalam pun aku malas nak cerita sbb aku panas hati jugak, dah tau pokok tu kononnya berpenghuni apasal bagi bilik aku dekat pokok tuh. 
Alhamdulillah jugak sebab minggu terakhir aku kat sana, ada sekumpulan guru-guru berkursus n menginap di asrama.









19 March 2015

Expose Mistik: himpunan kisah seram Hani

Assalamualaikum Kak Peej.  

Saya Hani dan berasal dari JB.  
Kejadian misteri saya bermula semasa saya di sekolah menengah.  Tingkatan 2 tak silap saya.  
Waktu itu kami satu keluarga baru pulang berkelah di Pantai Tanjung Leman, Mersing.  
Waktu kami balik, sudah agak senja.  Tau2 lah kan, waktu senja memang kegemaran ‘mereka’.  
Jadi, kami balik, singgah sebentar di rumah saudara untuk tunaikan solat maghrib, kemudian terus gerak pulang ke JB.  

Sampai saja di rumah, lebih kurang jam 9 lebih malam.  
Badan letih, terus saja saya masuk ke bilik dan baring di atas katil.  
Katil saya rapat ke dinding tapi kebiasaannya saya tak suka tidur mengiring mengadap dinding.  
Saya akan tidur mengiring ke luar.  
Tak sampai berapa lama, terus terlelap.  
Entah macam mana, tengah-tengah tidur tu, tiba-tiba saya tersentak dari tidur.  
Dalam gelap malam tu, hanya cahaya samar-samar dari dapur, saya ternampak satu lembaga.  
Entah saya nak cerita macam mana ya.  
Lembaga tu berbentuk seperti sebatang pokok, matanya merah menyala.  
Dan di atasnya (kalau biasanya pokok akan ada daun-daun yang rimbun di atas kan?), di atasnya ada beberapa ekor ular yang meliuk lentuk.  
Kak peej, saya saksikan sendiri makhluk tu.  
Saya tak boleh toleh ke arah lain.  Macam dah kena lock.  
Saya terpaksa tenung matanya yang merah tu dan lihat ular-ular tersebut bergerak-gerak sambil mengeluarkan bunyi ‘sssstttttt’.  
Betul saya tak bohong.  Entah kenapa, saya langsung tak merasa takut.  
Malahan saya tenung saja makhluk itu sampai lah tiba-tiba dia hilang.  
Dia hilang seperti asap.  
Sepertinya saya kelip mata, lepas tu dah tak nampak lagi.  Begitulah.  
Selepas makhluk tersebut hilang, barulah saya dapat beristigfar dan terus menyambung tidur saya.  Kejadian tu saya ceritakan pada ibu dan ayah saya.  
Akhirnya mereka membawa saya berjumpa dengan seorang ustaz dan ustaz tersebut telah datang ke rumah dan mendinding rumah saya dengan ayat-ayat suci al-Quran.  
Menurut ustaz tersebut, makhluk itu datang dari 1 tempat pemujaan / sembahyang di salah sebatang pokok di tepi pantai yang saya berkelah itu.

Kak Peej, benda-benda ni memang suka mengacau saya waktu saya tengah tidur.  
Kejadian lain pula berlaku juga di waktu saya tidur di tengah malam.  
Tengah-tengah saya tidur, saya boleh tersentak dan terjaga.  
Kak Peej nak tahu apa saya nampak?  
Saya nampak ada makhluk (saya tak pasti apa) berwarna hitam sedang berjalan merangkak di dinding bilik saya.  
Bila saya pandang ke arah lain, saya ternampak pula rambut panjang berjuraian terbuai-buai di kipas siling bilik saya.  
Waktu itu entah kenapa saya terus menangis dengan kuat sambil menyebut ‘Rambuuuutttt…..rambutttt pontianak…takutttttttt’.  
Terus saja ibu dan ayah menerpa masuk ke bilik dan membacakan pada saya ayat-ayat suci al-quran.  Mujurlah mereka tidak mengapa-apakan saya, hanya sekadar melintas sebentar dan kemudian menghilang.  
Bila keadaan sudah reda, saya menyambung kembali tidur saya.

Itu baru saya nampak Kak Peej.  
Belum lagi saya cerita saya ‘memegang’ mereka.  
Mungkin pembaca anggap saya mereka cerita.  
Tapi ini adalah sebenar-benar kejadian.  
Begini ceritanya.  Siang itu, dalam jam 8.00 pagi saya tidak bertugas.  Saya ambil MC sebab ‘kawan baik’ saya datang (period pain).  
Memang kebiasaan jika saya dalam keadaan sebegitu, pada hari pertama saya akan berehat cukup-cukup.  
Saya akan berbaring saja dan tidur.  Memang sakit perut.  Tambah dengan sakit pinggang lagi.  
Jadi pagi tu saya masuk ke bilik depan (bilik tetamu) dan terus berbaring di situ.  
Saja tukar selera tidur di tempat lain.  Saya tidur mengiring mengadap dinding.  
Tangan kanan saya pula saya silangkan dan saya letakkan tangan kanan ke bahu kiri dan tangan kiri pula memeluk bantal.  (Kak Peej faham tak apa yang saya sampaikan? Hehe).  
Jadi, waktu saya tengah nyenyak tidur tu, tiba-tiba saya rasa badan saya kaku.  Saya cuba gerak tapi tak boleh.  
Entahlah, saya rasa mata saya terbuka dan saya boleh lihat semua, tapi saya rasa mata saya terpejam.  Mungkin ini yang dinamakan ‘roh kita yang melihat, merasa’.

Badan saya kaku, saya cuba gerakkan tak mampu.  Nak menyebut “Allah” pun tak mampu. 
Sedang saya bertarung tu, tiba-tiba saya rasa ada sesuatu yang lembut, lembik dan basah di leher saya.  Dan kemudian ada bunyi berdecap-decap.  
Seperti kita merasa makanan samada sedap atau tidak, kemudian kan mulut kita akan berbunyi ‘cap cap cap’ gitu.  Begitulah bunyinya.  
Yang hairannya, tadi saya tidak mampu bergerak langsung.  
Tapi bila saya dengar bunyi tersebut, hanya tangan kanan saya yang bersilang di bahu saja boleh bergerak.  Hanya tangan itu.  Tangan saya meraba mencari-cari apakah punca rasa dan bunyi itu.  Saya raba-raba, lembik… basah… Dalam hati kata ‘eh apa nie’. 
Kemudian rasa kesat, kasar.  
Kemudian saya rasa seperti ada orang menghempap bahu saya.  
Umpama macam kita sedang baring, ada orang datang dari belakang dan baringkan badan di bahu kita dan sangkut dagunya di bahu kita juga.  Dapat bayangkan tak?  Berat sangat Kak Peej.  
Tangan kanan saya yang mampu bergerak tu meraba-raba ke belakang.  
Cuba untuk tolak ‘benda’ tersebut dari terus menghempap saya.  Namun apa yang saya dapat?  
Saya dapat rasa rambutnya.  Saya terpegang rambutnya.  Kerinting kasar sgt. 
Tapi yang anehnya, saya tak terus larikan tangan saya.  Malahan saya terus meraba-raba lagi.  
Saya dapat rasa dahinya.  Jendul dan berkematu.  Saya raba lagi.  Dapat rasa matanya buta tetapi macam terbonjol keluar.  Tiada hidung dan akhirnya saya dapat rasa mulutnya… Saya raba-raba sampai ke mulut, saya dapat rasa giginya tajam-tajam kecil.. 
Dan saya masukkan tangan saya ke dalam mulutnya, dapat rasa lidahnya yang basah dan berlendir tu.  Tapi saya sikit pun tak larikan tangan atau geli.  Saya jolok-jolok lagi ke dalam mulutnya dengan harapan nak tolak dia dari terus menghempap saya. 
Tapi dia semakin asyik menggerak-gerakkan lidahnya.  
Saya kuatkan hati saya, baca apa-apa yang boleh.  Pelik! Saya tak ingat sebarang ayat pun!  
Saya cuba azan dalam hati.  Alhamdulillah saya ingat. 
Tetapi azan saya tunggang terbalik.  
Itu pun saya rasa susah sangat dan sesak sangat nafas saya.  
Saya dapat dengar ibu saya memasak di dapur, tapi saya tak mampu nak panggil.  
Betul-betul tak mampu.. 
Agak lama gangguan tersebut, akhirnya benda tu pun pergi.  
Saya terbangun dalam keadaan berpeluh-peluh dan rasa penat sangat.  
Saya lihat tangan, tak basah.  Saya cium tangan, tak busuk.  
Tapi betul Kak Peej, memang saya alami.  Saya tak tipu. Apa la faedah saya dapat jika saya tipu.

Bila dah kena begitu, saya pun pergilah berubat ke tempat yang lain pula atas saranan rakan. 
Pakar tu beritahu saya pewaris saka.  
Saya rasa ada betulnya juga sebab arwah nenek moyang saya dulu merupakan bidan dan bomoh.  Yang datang pada saya itu adalah polong moyang saya.  
Saka saya terlalu banyak, hinggakan saya terpaksa berulang beberapa kali untuk membuang kesemuanya.  
Sedang saya dalam tempoh rawatan, 1 malam saya didatangi lagi oleh saka moyang saya.

Sedang saya tidur, tiba-tiba saya bermimpi.  
Entahlah nak kata mimpi atau reality, tapi macam betul.  
Keadaan, situasi semua sama.  Apa yang ada di bilik saya, itulah yang saya nampak.  
Katil saya pula sudah diubah kedudukan.  Kepala katil saya himpit ke dinding.  Jadinya, bila saya berbaring, kepala saya di bahagian kepala katil.  
Begini, sedang saya tidur (tidur menelentang ketika itu), saya seakan-akan di ambang jaga dan sedar.  Saya nampak … ada macam benda putih keluar dari dinding di atas kepala saya.  
Merangkak atau terbang perlahan-lahan saya tak pasti.  
Tapi memang dia keluar dari dinding.  Perlahan-lahan melalu atas badan saya.  
Maksudnya di sini ialah, dia keluar dari dinding, badannya seperti dalam keadaan terbang.  Waktu dia lalu di atas badan saya, saya dapat merasa rambutnya menyapu badan saya, kemudian payu dara nya melalu di atas badan saya.  Akhir sekali kakinya.  
Mujur Allah beri saya kekuatan.. saya dapat angkat kedua-dua tangan saya, lalu saya tangkap kakinya dan saya picit sekuat-kuat hati.  Sejuk … Macam ais.  
Tapi lembut, tak seperti kaki kita ni.  Macam tiada tulang.  Geli pula bila teringat.  
Saya tekan sekuat-kuat hati sambil saya sebut nama Allah berkali-kali dalam hati saya.  
Nak sebut sekuat hati saya tak mampu.
Saya tekan sampai sakit tangan saya dan akhirnya benda tu hilang.

Kata pakar, itu juga adalah polong dan merupakan saka nenek moyang saya.  
Datang kepada saya kerana marahkan saya.  
Benda tu tak suka saya berubat dan buang saka-saka dalam badan saya. 
Sekarang saka saya semua sudah tidak ada dan rasa tenang sangat.  
Tapi saya mudah dimasuki oleh makhluk-makhluk yang berkeliaran di muka bumi ni.  
Saya tak boleh terlalu gembira, terlalu stress.  Nanti akan ada yang ambil alih tubuh saya nie.  Sekarang saya sudah berkahwin, nampaknya gangguan sudah semakin kurang.  Alhamdulillah.

12 March 2015

Sleepy doo

Ngantuknya.
Ni tgh dekat saloon. 
Bawak mama potong rambut.
So ngantuk tunggu ni, kita update ringkas la pakai hp ni.

Bawak mama mencari baju untuk majlis bertandang. Sian pulak dia takda baju.
Takda sapa bawak. Tunggu aku jugak.
Aku pulak tau-tau la memang busy kot.
Tu yg today br boleh bawak.
Sebab tu aku cuti daripada berbusiness ni. Start today sampai Isnin aku cuti.
Selasa aku post balik. Pun dapat rasakan mesti tak hilang lagi penat tu. 
Tapi hidup mesti di teruskan.

Lepas ni nak pergi tempah fresh flower untuk meja. Hahaha syabas sangat baru teringat tak tempah lagi. Hahaha.

Pastu bawak mama ke butik baju yang segala online seller ni. Tak berkenan pulak.
Mama tu boleh tahan cerewet. Tak berkenan memang dia taknak.
Tapi sama la aku pun.
Macam baju2 ni tengah dalam ig macam lawa kan. Bila tengok live macam ngeri. Hahahahah.

So later nak bawak ke tempat lain lak.
Bertabahlah.
Aku ok lagi. Penat memang penat. 
Tapi aku susah hati mama tu, dia tu berjalan lebih nanti mula lah demam urat ke apa.
Kang demam time majlis tak pasal pulak.
Tapi what to do. Hari ni baru aku start free untuk uruskan mama.

Eh hausss. Dapat air sejuk2 sedap ni. *gulp*
Ok la. Mama nak siap dah tu. Later peeps. 

05 March 2015

Expose Mistik : UIA PJ.

Salam kak Peej. Saya dok layan FB feed saya pastu ada la ternampak satu gambar ni CLICK HERE



and terus teringat memory kat UIA PJ. Zaman saya kat sana nama dia MCIIUM - Matriculation Centre International Islamic University Malaysia but dengar cite sekarang dah tukar jadi Centre of Foundation Studies. Tak kisah la. Saja nak share.

Anyways masa kejadian tu dalam sepuluh tahun lepas. Saya duduk kat Khadijah College (KC). Zaman belajar dulu ada la dengar KC ni bekas tinggalan hospital. Pernah juga ada kawan saya yang gatal mulut tanya kat lecturer betul ke cite tu. Tak tau la lecturers memang dah lali dengan soalan ni ke or madam ni just jawab ikut logic akal that takkan la pihak universiti nak ambik bekas bangunan macam tu. So kitorang anggukkan je la bila madam tu cakap khabar angin tu mengarut je. Saya just happy coz KC antara hostel yang ok kat MCIIUM tu. Dengar cite kawan yang duduk kat Asiah College(AC), toilet diorang boleh tahan hebatnya. Kawan saya pernah jirus Clorox satu botol kat dinding dengan lantai pastu biarkan dalam 10-20 minit then habis keluar ulat. Memang dasyhat. Time tu takde cleaner kot. Eh sorry, terlebih pulak mukadimah nya.

Dulu saya ambik laws but tukar ke political science. Masa ambik laws tu ada la satu subject introduction to information technology. Nak jadikan cerita saya sorang je yang tinggal kat bilik tu untuk final paper subject ni sebab semua roommates saya yang lain dah habis awal balik rumah masing-masing. Saya ada dua orang roommates je masa tu coz satu kuota bilik kitorang tu memang kosong.

Macam biasa la saya ni jenis stay up bila nak study untuk finals. Study awal-awal pun buat penat je coz nanti habis lupa balik kan. So hari tu saya rasa dekat pukul 3, 4 pagi la saya dok belek buku. Saya ni jenis kalau study tak reti duduk setempat kat meja je. Saya golek-golek atas katil, bergelumang je atas lantai tu. Selamat masa tu duduk kat tingkat satu je. Kalau kat tingkat sembilan maunya saya panjat naik ke bumbung hostel.

So bila dah lenguh dari meja ke katil, saya pun landing la atas lantai just meniarap atas cadar. Ni gambar saya cebok dari Google untuk senang imagine layout bilik tu 




Bila dah letih dok menghafal tah pa pe bahasa komputer tu, saya pun mula la menggeliat la menggeletis nak tegangkan balik urat yang lenguh. Dalam dok feel stretching tu, saya terperasan ada satu sticker yang usang sangat dah kertas dia kat salah satu kaki katil tu. Warna dia macam kertas usang berpuluh-puluh tahun macam tu. Saya ni pun boleh tahan lorat nya. Jadi bodoh jap macam perempuan bimbo dalam cite-cite horror tu. Saya pegi rapat dekat ke sticker tu saja nak belek.

Berderau darah saya kak Peej bila saya tengok ada tulis "nama pesakit, nombor bilik". Sumpah selama ni saya tak pernah nampak sticker tu kat situ. Tak tau la kalau selama ni ada je but saya yang tak perasan coz jarang bergolek lama sangat kat lantai tu and tak pernah pulak bosan macam masa study tu sampai nak belek habis apa yang ada kat kaki katil. Lepas dah baca sticker tu saya buat-buat macam takde apa pun yang berlaku sebab takut sangat sampai rasa macam nak bangun pun tak larat. Pastu terlintas berapa ramai je la lagi yang ada kat tingkat saya tu kalau saya lari bertempiaran keluar bilik. Masa tu memang sunyi sangat sampai saya rasa makcik guard ngan fellow pun macam akan ambik masa at least setengah jam untuk sampai ke lobby.

Takde la saya nak terjun ikut tangga ke naik lift ke awal-awal pagi camtu kan. Bila fikir-fikirkan balik bagus juga saya kena kacau takat sticker tu 'je'. Buatnya dia kacau jual karipap kat tingkap bilik tak ke haru namanya walaupun tingkat satu 'je'. Sampai sekarang saya tak ingat apa jadi kat sticker tu. Saya ingat saya mandi, bersiap semua nak pegi exam tu tapi saya tak ingat langsung apa yang jadi lepas exam tu. Rasa macam saya dah tak balik ke bilik tu padahal subjek tu saya ambik masa first sem so saya duduk kat bilik yang sama for at least another sem. Tapi bila saya cuba ingatkan balik betul-betul, rasa macam saya kopek sticker tu. Tak ke keje gila namanya tu.


Sorry kalau ada mana-mana yang kurang dalam cerita saya ye. Salam, bye - Fazlia

Bila anak mengikut.

Aku memang kalau drive mulut akan bising. Memanjang je dok mengata kalau kereta lain buat salah. Bukan reti nak tekan hon ke apa. Memang...