Instagram : @peejburhan

Expose Mistik: himpunan kisah seram Hani

Assalamualaikum Kak Peej.  

Saya Hani dan berasal dari JB.  
Kejadian misteri saya bermula semasa saya di sekolah menengah.  Tingkatan 2 tak silap saya.  
Waktu itu kami satu keluarga baru pulang berkelah di Pantai Tanjung Leman, Mersing.  
Waktu kami balik, sudah agak senja.  Tau2 lah kan, waktu senja memang kegemaran ‘mereka’.  
Jadi, kami balik, singgah sebentar di rumah saudara untuk tunaikan solat maghrib, kemudian terus gerak pulang ke JB.  

Sampai saja di rumah, lebih kurang jam 9 lebih malam.  
Badan letih, terus saja saya masuk ke bilik dan baring di atas katil.  
Katil saya rapat ke dinding tapi kebiasaannya saya tak suka tidur mengiring mengadap dinding.  
Saya akan tidur mengiring ke luar.  
Tak sampai berapa lama, terus terlelap.  
Entah macam mana, tengah-tengah tidur tu, tiba-tiba saya tersentak dari tidur.  
Dalam gelap malam tu, hanya cahaya samar-samar dari dapur, saya ternampak satu lembaga.  
Entah saya nak cerita macam mana ya.  
Lembaga tu berbentuk seperti sebatang pokok, matanya merah menyala.  
Dan di atasnya (kalau biasanya pokok akan ada daun-daun yang rimbun di atas kan?), di atasnya ada beberapa ekor ular yang meliuk lentuk.  
Kak peej, saya saksikan sendiri makhluk tu.  
Saya tak boleh toleh ke arah lain.  Macam dah kena lock.  
Saya terpaksa tenung matanya yang merah tu dan lihat ular-ular tersebut bergerak-gerak sambil mengeluarkan bunyi ‘sssstttttt’.  
Betul saya tak bohong.  Entah kenapa, saya langsung tak merasa takut.  
Malahan saya tenung saja makhluk itu sampai lah tiba-tiba dia hilang.  
Dia hilang seperti asap.  
Sepertinya saya kelip mata, lepas tu dah tak nampak lagi.  Begitulah.  
Selepas makhluk tersebut hilang, barulah saya dapat beristigfar dan terus menyambung tidur saya.  Kejadian tu saya ceritakan pada ibu dan ayah saya.  
Akhirnya mereka membawa saya berjumpa dengan seorang ustaz dan ustaz tersebut telah datang ke rumah dan mendinding rumah saya dengan ayat-ayat suci al-Quran.  
Menurut ustaz tersebut, makhluk itu datang dari 1 tempat pemujaan / sembahyang di salah sebatang pokok di tepi pantai yang saya berkelah itu.

Kak Peej, benda-benda ni memang suka mengacau saya waktu saya tengah tidur.  
Kejadian lain pula berlaku juga di waktu saya tidur di tengah malam.  
Tengah-tengah saya tidur, saya boleh tersentak dan terjaga.  
Kak Peej nak tahu apa saya nampak?  
Saya nampak ada makhluk (saya tak pasti apa) berwarna hitam sedang berjalan merangkak di dinding bilik saya.  
Bila saya pandang ke arah lain, saya ternampak pula rambut panjang berjuraian terbuai-buai di kipas siling bilik saya.  
Waktu itu entah kenapa saya terus menangis dengan kuat sambil menyebut ‘Rambuuuutttt…..rambutttt pontianak…takutttttttt’.  
Terus saja ibu dan ayah menerpa masuk ke bilik dan membacakan pada saya ayat-ayat suci al-quran.  Mujurlah mereka tidak mengapa-apakan saya, hanya sekadar melintas sebentar dan kemudian menghilang.  
Bila keadaan sudah reda, saya menyambung kembali tidur saya.

Itu baru saya nampak Kak Peej.  
Belum lagi saya cerita saya ‘memegang’ mereka.  
Mungkin pembaca anggap saya mereka cerita.  
Tapi ini adalah sebenar-benar kejadian.  
Begini ceritanya.  Siang itu, dalam jam 8.00 pagi saya tidak bertugas.  Saya ambil MC sebab ‘kawan baik’ saya datang (period pain).  
Memang kebiasaan jika saya dalam keadaan sebegitu, pada hari pertama saya akan berehat cukup-cukup.  
Saya akan berbaring saja dan tidur.  Memang sakit perut.  Tambah dengan sakit pinggang lagi.  
Jadi pagi tu saya masuk ke bilik depan (bilik tetamu) dan terus berbaring di situ.  
Saja tukar selera tidur di tempat lain.  Saya tidur mengiring mengadap dinding.  
Tangan kanan saya pula saya silangkan dan saya letakkan tangan kanan ke bahu kiri dan tangan kiri pula memeluk bantal.  (Kak Peej faham tak apa yang saya sampaikan? Hehe).  
Jadi, waktu saya tengah nyenyak tidur tu, tiba-tiba saya rasa badan saya kaku.  Saya cuba gerak tapi tak boleh.  
Entahlah, saya rasa mata saya terbuka dan saya boleh lihat semua, tapi saya rasa mata saya terpejam.  Mungkin ini yang dinamakan ‘roh kita yang melihat, merasa’.

Badan saya kaku, saya cuba gerakkan tak mampu.  Nak menyebut “Allah” pun tak mampu. 
Sedang saya bertarung tu, tiba-tiba saya rasa ada sesuatu yang lembut, lembik dan basah di leher saya.  Dan kemudian ada bunyi berdecap-decap.  
Seperti kita merasa makanan samada sedap atau tidak, kemudian kan mulut kita akan berbunyi ‘cap cap cap’ gitu.  Begitulah bunyinya.  
Yang hairannya, tadi saya tidak mampu bergerak langsung.  
Tapi bila saya dengar bunyi tersebut, hanya tangan kanan saya yang bersilang di bahu saja boleh bergerak.  Hanya tangan itu.  Tangan saya meraba mencari-cari apakah punca rasa dan bunyi itu.  Saya raba-raba, lembik… basah… Dalam hati kata ‘eh apa nie’. 
Kemudian rasa kesat, kasar.  
Kemudian saya rasa seperti ada orang menghempap bahu saya.  
Umpama macam kita sedang baring, ada orang datang dari belakang dan baringkan badan di bahu kita dan sangkut dagunya di bahu kita juga.  Dapat bayangkan tak?  Berat sangat Kak Peej.  
Tangan kanan saya yang mampu bergerak tu meraba-raba ke belakang.  
Cuba untuk tolak ‘benda’ tersebut dari terus menghempap saya.  Namun apa yang saya dapat?  
Saya dapat rasa rambutnya.  Saya terpegang rambutnya.  Kerinting kasar sgt. 
Tapi yang anehnya, saya tak terus larikan tangan saya.  Malahan saya terus meraba-raba lagi.  
Saya dapat rasa dahinya.  Jendul dan berkematu.  Saya raba lagi.  Dapat rasa matanya buta tetapi macam terbonjol keluar.  Tiada hidung dan akhirnya saya dapat rasa mulutnya… Saya raba-raba sampai ke mulut, saya dapat rasa giginya tajam-tajam kecil.. 
Dan saya masukkan tangan saya ke dalam mulutnya, dapat rasa lidahnya yang basah dan berlendir tu.  Tapi saya sikit pun tak larikan tangan atau geli.  Saya jolok-jolok lagi ke dalam mulutnya dengan harapan nak tolak dia dari terus menghempap saya. 
Tapi dia semakin asyik menggerak-gerakkan lidahnya.  
Saya kuatkan hati saya, baca apa-apa yang boleh.  Pelik! Saya tak ingat sebarang ayat pun!  
Saya cuba azan dalam hati.  Alhamdulillah saya ingat. 
Tetapi azan saya tunggang terbalik.  
Itu pun saya rasa susah sangat dan sesak sangat nafas saya.  
Saya dapat dengar ibu saya memasak di dapur, tapi saya tak mampu nak panggil.  
Betul-betul tak mampu.. 
Agak lama gangguan tersebut, akhirnya benda tu pun pergi.  
Saya terbangun dalam keadaan berpeluh-peluh dan rasa penat sangat.  
Saya lihat tangan, tak basah.  Saya cium tangan, tak busuk.  
Tapi betul Kak Peej, memang saya alami.  Saya tak tipu. Apa la faedah saya dapat jika saya tipu.

Bila dah kena begitu, saya pun pergilah berubat ke tempat yang lain pula atas saranan rakan. 
Pakar tu beritahu saya pewaris saka.  
Saya rasa ada betulnya juga sebab arwah nenek moyang saya dulu merupakan bidan dan bomoh.  Yang datang pada saya itu adalah polong moyang saya.  
Saka saya terlalu banyak, hinggakan saya terpaksa berulang beberapa kali untuk membuang kesemuanya.  
Sedang saya dalam tempoh rawatan, 1 malam saya didatangi lagi oleh saka moyang saya.

Sedang saya tidur, tiba-tiba saya bermimpi.  
Entahlah nak kata mimpi atau reality, tapi macam betul.  
Keadaan, situasi semua sama.  Apa yang ada di bilik saya, itulah yang saya nampak.  
Katil saya pula sudah diubah kedudukan.  Kepala katil saya himpit ke dinding.  Jadinya, bila saya berbaring, kepala saya di bahagian kepala katil.  
Begini, sedang saya tidur (tidur menelentang ketika itu), saya seakan-akan di ambang jaga dan sedar.  Saya nampak … ada macam benda putih keluar dari dinding di atas kepala saya.  
Merangkak atau terbang perlahan-lahan saya tak pasti.  
Tapi memang dia keluar dari dinding.  Perlahan-lahan melalu atas badan saya.  
Maksudnya di sini ialah, dia keluar dari dinding, badannya seperti dalam keadaan terbang.  Waktu dia lalu di atas badan saya, saya dapat merasa rambutnya menyapu badan saya, kemudian payu dara nya melalu di atas badan saya.  Akhir sekali kakinya.  
Mujur Allah beri saya kekuatan.. saya dapat angkat kedua-dua tangan saya, lalu saya tangkap kakinya dan saya picit sekuat-kuat hati.  Sejuk … Macam ais.  
Tapi lembut, tak seperti kaki kita ni.  Macam tiada tulang.  Geli pula bila teringat.  
Saya tekan sekuat-kuat hati sambil saya sebut nama Allah berkali-kali dalam hati saya.  
Nak sebut sekuat hati saya tak mampu.
Saya tekan sampai sakit tangan saya dan akhirnya benda tu hilang.

Kata pakar, itu juga adalah polong dan merupakan saka nenek moyang saya.  
Datang kepada saya kerana marahkan saya.  
Benda tu tak suka saya berubat dan buang saka-saka dalam badan saya. 
Sekarang saka saya semua sudah tidak ada dan rasa tenang sangat.  
Tapi saya mudah dimasuki oleh makhluk-makhluk yang berkeliaran di muka bumi ni.  
Saya tak boleh terlalu gembira, terlalu stress.  Nanti akan ada yang ambil alih tubuh saya nie.  Sekarang saya sudah berkahwin, nampaknya gangguan sudah semakin kurang.  Alhamdulillah.

6 Comments:

Didi Kar said... [Reply to Comments]

Seram!

Anonymous said... [Reply to Comments]

ok serem dong...

sweet_saya said... [Reply to Comments]

saya pernah kena dari tingkatan 3 sampai tingkatan 5.. kemuncaknya tingkatan 5 sehingga tahap sy langsung tak boleh tidur.. macam2 benda himpit sy.. samalah ada dengar bunyi cap cap n mcm babi tgh menyondol.. tp dulu sy tak tau ape yg saya alami. sampai ustazah bagitahu saya kena gangguan.. kene melawan kalau tak boleh mati dalam tidur.. tapi ntahlah.. sy tetap tak percaya... apa yg saya percaya adalah explaination scientific.. bila badan kita penat atau kurang sesuatu dalam badan (eg, calcium or iron).. kita akan cepat sesak nafas, berhalusinasi.. n rupa2 yang keluar tu ikut apa yg kita pk dlm otak.. walaupun kita tak pk sgt tp otak kita save... nnt benda yg kita save tu keluar balik.. mcm tu la.. sekarang tak pernah kena dah.. disamping tu sy hafalkan yaseen..

ease elias said... [Reply to Comments]

adik..bertabahla...nasib baik adik ni kategori berani jugak..teruskan berubat ye..

Miss Brenito said... [Reply to Comments]

bab raba2 pastu lembik2 pastu raba lagi rasa ada kematu mmg ngeri, nape leh bayangkan nih?

Alice said... [Reply to Comments]

Saya penah kena semua ini sampaikan ada satu ketika mak tak percaya hinggakan saya dia bawa jumpa pakar psikiatri. Ada berubat dgn ustaz jugak dulu dan dia kata lepas kawin semua ni lenyap laa, mmg betul selepas berkahwin dan mempunyai anak tak ada lagi gangguan sebegini. Tapi anak saya ada nampak2 benda ghaib ni dan ustaz dah tutup hijab dia tapi still dia boleh tau n nampak sampai skrg. Alhamdulillah walaupun anak saya nampak tapi dia tak delaa teruk sgt spt saya kena dulu. Pada adik ni banyak2 bersabar la ye dan bertawakkal kepada NYA

Post a Comment

Heyyyyaaaaaa...